March 8, 2009

REVIEW: KAMBING JANTAN




































"sebuah FILM pelajar bodoh"

Akhirnya saya nonton juga filmnya Dika di hari keempat pemutaran Kambing Jantan. Sebenernya dari waktu tanggal 5 Maret kemaren bener" udah ga sabar banget kepengen nonton, tapi ada daya belum jodoh. Hihi.. Saya bisa dibilang termasuk orang yang nge'fans' sama Raditya Dika, punya semua buku"nya dan rajin baca blognya. Waktu pertama tau kalau Kambing Jantan mau naik ke layar lebar, saya senang bukan main, apalagi waktu tau kalau sutradaranya itu mas Rudi Soedjarwo! Dalam benak saya waktu itu, Kambing Jantan pasti akan memberi nuansa baru dalam perfilman Indonesia, yang akhir" ini monoton banget sama tema horor dan seks. Eneg tau. Well, setelah tadi nonton filmnya BAGUS KOQ! :) Visualisasinya mas Rudi emang keren banget, beda dari film" Indonesia yang lain, Kambing Jantan seperti punya keunikan tersendiri. Contohnya kamar tempat Dika telpon"an sama Kebo. Tapiiiiiiii..(ada tapinya nih)..koq lebih berat ke percintaannya yaa? Jujur aja saya lebih mengharapkan adegan komedinya diperbanyak, secara Raditya Dika khan terkenal banget dengan tulisan"nya yang kocak, jayus, dan sukses bikin para pembacanya ketawa. Tapi di film Kambing Jantan ini porsi komedinya sedikit, lebih banyak dramanya, which is beberapa temenku bilang katanya rada bikin bosen gitu. Yahh kalo menurut saya sih kembali ke selera masing" orang aja kali yaa! Film ini tetep punya adegan" lucu yang berhasil bikin saya ketawa lho, hampir di setiap scene yang ada Hariyanto saya pasti ngakak. Yang meranin tokoh Hariyanto itu si Edric Tjandra 'Extravaganza', kalau biasanya kita lihat Edric kayaknya lebay banget, tapi di Kambing Jantan dia malah kalemmmm bangetttt, soalnya disini dia khan jadi Hariyanto, murid asal Kediri. Bisa dibilang Edric adalah 'NYAWA' di film Kambing Jantan! Biarpun munculnya ga lama, tapi dengan adanya kehadiran Edric film ini tuh kayaknya lebih 'hidup'. Aktingnya Dika juga bagus lho untuk ukuran orang yang sama sekali belum pernah main film sebelumnya. Two tumbs up! Last but not least, mungkin orang" yang belum pernah membaca blog atau buku Dika sebelumnya akan menganggap film ini jayus dan ga lucu. Tapi menurut saya film Kambing Jantan ini termasuk film yang berhasil mengusung tema 'smart comedy', yang dimana kita harus dengerin dialognya untuk dapetin kelucuannya! Congratulations deh buat Raditya Dika, sukses banget ngasih contoh yang baik untuk para blogger" di Indonesia supaya tidak putus dalam berkarya! :)

+ komentar + 8 komentar

March 9, 2009 at 5:27 PM

gabby, kali ini kita beda pendapat hehe. gue kurang suka nih, kena tanggung filmnya.. tapi soal usaha ngasih komedi dengan nuansa barunya gue kasih jempol deh :)

Terimakasih pepito atas Komentarnya di REVIEW: KAMBING JANTAN
March 9, 2009 at 9:09 PM

Dgn Pepito gw setuju. Saya nonton pas premiere. Dan memang agak kecewa setelahnya karena titik berat film ini bukan di komedi tapi cinta. Tapi selera orang beda. Saya tahu itu. But, pesan dari Dika saya suka banget. Kalau hidup ini kita yang menentukan.

Terimakasih Asep atas Komentarnya di REVIEW: KAMBING JANTAN
March 9, 2009 at 10:01 PM

Saya juga rada kecewa kenapaaaaaa yaa film ini lebih ke arah drama daripada komedinya. Mungkin juga supaya yang belum pernah tau raditya dika sebelumnya tetep bisa nerima film ini dan ngerti. gitu mungkin yaa.
tp not bad deh untuk film indonesia, lebih segarrr.. :)

March 10, 2009 at 10:37 AM

whoaa. dah pada nonton smwa yah.
penasaraaan akuuu
mmm. pengen nonton jugaa :D

Terimakasih Diana Ang atas Komentarnya di REVIEW: KAMBING JANTAN
March 10, 2009 at 3:10 PM

Setuju!!????

Pilemnya keren tauk...

Terimakasih BandiT Kesiangan atas Komentarnya di REVIEW: KAMBING JANTAN
March 12, 2009 at 1:14 PM

gue jg suka filmnya.. kmrn ikut nonton di gala premier bareng dikanya..hohoho..

yg buat gw kecewa adalah,, knp justru pas film tayang, dika ma herfiza malah ngabur dari taeter n ga ikut nyalamin penonton (kaya edric n mas Rudi) pas udah selesai film..
=(

Terimakasih Rima atas Komentarnya di REVIEW: KAMBING JANTAN
June 11, 2009 at 5:22 AM

Hi, sorry.. menurut gw filmnya garing banget, ekspresi2nya ga dapet, yg seharusnya lucu jd ga lucu.. dan kyaknya salah satu penyebab gagalnya adalah akting dika, mestinya ga usah dipaksain harus dia yg jd pemainnya.. feelnya malah ga dapet..

Terimakasih denote atas Komentarnya di REVIEW: KAMBING JANTAN
June 11, 2009 at 12:51 PM

ga tau yaa mungkin masalah selera jg.. kalau saya sih fine2 aja dika yg meranin.. krn emang saya udah ngikutin blog dika dr dulu jadi udah ngerti dia orgnya tipe2 ky gitu.. kalau liat aslinya pas talk show atau kpn gt, emang orgnya kikuk gt.. ky di film.. cm yaa filmnya memang ga bagus2 amat, cm ga jelek2 amat jg untuk ukuran film Indo.. :)

Post a Comment