January 18, 2014

REVIEW: BLUE JASMINE

"Anxiety, nightmares and a nervous breakdown, there's only so many traumas a person can withstand until they take to the streets and start screaming."

Okay first of all, let me say, this just might be Woody Allen's finest film. There was NO bad perfomance in this movie in my opinion. Terutama, Cate Blanchett! Gosh, she did an awesome job here! Sebelumnya saya sudah dengar bagaimana bagusnya akting Cate di Blue Jasmine, namun saya tidak menyangka bahwa aktingnya akan sebagus ini. Begitu selesai nonton film ini, saya langsung bergumam sendiri, 'Anjrit, bagus banget aktingnya!'. Worth for the Oscar for sure! Saya tidak bisa membayangkan aktris lain memainkan karakter Jasmine yang sudah dibuat sedemikian rupa oleh Woody. Memang ia jagonya kalau menciptakan tokoh yang kompleks dan suka ngomong sendiri dengan isi kepala tumpah ruah, khas Woody Allen sekali.

Jasmine (Cate Blanchett) adalah seorang sosialita asal New York's Park Avenue. Suaminya, Hal (Alec Baldwin) adalah seorang pengusaha yang kaya raya. Namun kehidupan Jasmine berubah seketika begitu suaminya ternyata adalah seorang koruptor yang akhirnya masuk penjara dan bunuh diri disana. Pemerintah juga menyita hampir semua harta kekayaan miliknya. Karena mendadak miskin, terpaksa ia pergi ke San Fransisco untuk tinggal sementara dengan adiknya, Ginger (Sally Hawkins). Kehidupan Ginger sangatlah berbeda dengan Jasmine yang sangat mewah, ia hanya tinggal di sebuah apartemen kecil dengan kedua anaknya. Ginger sudah berpisah dengan suaminya, Augie (Andrew Dice Clay), dan ia sekarang sedang berpacaran dengan pria ugal-ugalan bernama Chili (Bobby Cannavale).

Jasmine tentu saja stress berat. Ia tidak punya pekerjaan, tidak ada pula lelaki kaya yang bisa dijadikannya prospek. Ia mulai mengalami gangguan saraf karena terlalu stress yang menyebabkan ia sering ngelantur ngomong sendiri kala mengingat masa lalu. "Some people, they don't put things behind so easily." Ia pun jadi bergantung pada pil penenang dan obat tidur. Belum lagi ia ketagihan pada alkohol. Kehidupannya hancur berantakan. Namun ia tetap saja 'tampil'. Bermodalkan baju, tas, sepatu, jaket, dan aksesoris mahalnya, ia tetap terlihat seperti wanita kaya yang juga masih tetap naik pesawat first class, meskipun sebenarnya ini hanya kamuflase saja. Gengsi pastinya berperan penting disini.

Cate Blanchett memerankan tokoh Jasmine dengan sangat realistis. Karakter Jasmine disini pastinya tidak disukai para penonton, namun tetap tidak bisa dipungkiri kalau penonton pun ikut iba sepanjang film. We just can't help but feel for her. Saya juga harus bilang kalau saya suka dengan semua outfit yang dipakai oleh Jasmine disini. All those designer dresses, cardigans, and handbags are just beautiful lol! Alec Baldwin juga pas sekali memerankan tokoh sang suami kaya yang terkesan sombong dan angkuh. Begitu juga dengan Sally Hawkins, yang karakternya sangat bertolak belakang dengan Jasmine. I love the contrast between the two. Peter Sarsgaard meski hanya muncul sebentar namun tetap punya esensi penting dalam keseluruhan film. Kehadiran Bobby Cannavale sebagai Chili juga membuat film ini semakin berwarna. Beberapa scene yang ada membuat saya tertawa dengan sajian black comedy ala Woody. Seperti yang saya bilang di awal, semua cast bermain dengan totalitasnya masing-masing.

Pada usianya yang sudah 77 tahun, Woody Allen sepertinya masih saja konsisten mengeluarkan paling tidak satu film setiap tahunnya. Ada yang bagus sekali, seperti Midnight in Paris (2010) -saya sangat suka film ini. Ada pula yang biasa saja dan ..hmm kurang bagus. Namun dengan kehadiran Blue Jasmine di tahun 2013, sekali lagi Woody Allen membuktikan kalau ia memang master-nya membuat film dan menulis cerita yang mempermainkan psikologi manusia. Emosional dan dramatis. Menyentuh dan membuat miris, namun tetap ada senyum didalamnya. Definitely one of his best movie in the last 20 years, and of course, one of my favourite too.






+ komentar + 12 komentar

January 19, 2014 at 8:25 PM

Saya belum nonton film ini. Lebih bagus mana sama Midnight in Paris (I love this movie)?

Terimakasih Adit Yakuyaya atas Komentarnya di REVIEW: BLUE JASMINE
January 20, 2014 at 9:10 AM

@Adit Yakuyaya Dua2nya bagus sih, recommended! Tapi Blue Jasmine ini lebih depresif. :)

January 25, 2014 at 1:38 PM

Kamu gak ngereview The Wolf Of Wall Street? Kayaknya itu film bagus banget. Duet maut Scorsese sama DiCaprio akhir tahun 2013.

Terimakasih Adit Yakuyaya atas Komentarnya di REVIEW: BLUE JASMINE
January 25, 2014 at 5:43 PM

belum nonton, tapi reviewnya menarik si

Terimakasih rumah adat atas Komentarnya di REVIEW: BLUE JASMINE
February 4, 2014 at 11:39 PM

wow,sekarang ni film jadi salah 1 film Woody favorit ane

Great Cate comeback...dengan penampilan yang gak terbantahkan buat ane, adegan favorit ane pas Jasmine ceriita tentang dirinya ke ke-2 keponakannya di restoran,,ekspresi Blanchett dapet banget as Jasmine yang ga stabil plus tuh adegan konyol--liat ekspresi anak2 Ginger yang seolah ngomong "wtf ?"
:)
nice review, anyway

Terimakasih Nugros C atas Komentarnya di REVIEW: BLUE JASMINE
February 9, 2014 at 3:27 PM

Artikelnya sangat menarik dan bisa menjadi inspirasi banyak orang. Terimakasih yah sudah berbagi informasi seperti ini. Salam kenal.

Terimakasih sun hope atas Komentarnya di REVIEW: BLUE JASMINE
February 13, 2014 at 4:13 PM

Love this movie sooo much...
Cerita, casts, semuanya......perfection.

Jujur,dari 5 nominees best actress oscar tahun ini menurut saya persaingan hanya untuk Cate dan Meryl..... Amy, Sandra dan Judi silahkan enjoy the show aja. Harus Cate yang bawa pulang Oscar.....gak kebayang kalo yang lain merebut.

Nice review by the way.....

Terimakasih gunawan triantoro atas Komentarnya di REVIEW: BLUE JASMINE
March 2, 2014 at 8:36 PM

terima kasih atas sharing infonya

Terimakasih Ahmad atas Komentarnya di REVIEW: BLUE JASMINE
March 3, 2014 at 4:55 AM

pingin cpet2 nonton jadinya haha
slam knal

Terimakasih ilham efendi atas Komentarnya di REVIEW: BLUE JASMINE
March 30, 2014 at 6:03 PM

jadi pengen nonton ... kapan di puter yah

Terimakasih bdg creative atas Komentarnya di REVIEW: BLUE JASMINE
May 1, 2014 at 8:15 AM

jadi pengen nonton nih, bagus gak nih film

Terimakasih Arif Keanu atas Komentarnya di REVIEW: BLUE JASMINE
May 21, 2014 at 2:36 PM

best movie nih

Terimakasih Yayan atas Komentarnya di REVIEW: BLUE JASMINE

Post a Comment