October 29, 2011

REVIEW: MIDNIGHT IN PARIS




































"Nostalgia is denial - denial of the painful present."

Siapa yang tidak suka dengan kota Paris? Siapa juga yang tidak suka berfantasi? Kalau suka dengan keduanya, berarti Midnight in Paris adalah tontonan yang pasti akan menghibur anda. Saya bisa dibilang lumayan nge-fans dengan Woody Allen, meskipun tidak semua filmnya bagus dan sukses di pasaran. Tapi ada benang merah dari setiap film-film Woody yang sangat saya sukai, dialog-dialog 'pintar' khas Woody Allen lah yang selalu saya nantikan. Tiga besar film Woody yang paling saya suka adalah Annie Hall (1977), Match Point (2005), dan Vicky Cristina Barcelona (2009). Setelah menonton film terbarunya Midnight in Paris, list tiga besar tersebut pastinya akan bergeser, karena saya suka sekali dengan film ini! Saya suka dengan ide nostalgia yang diangkat Woody, belum lagi saya yang memang sangat jatuh cinta dengan kota Paris yang katanya paling romantis ini langsung terhipnotis sepanjang film oleh setting-an kota Paris yang berusaha ditonjolkan Woody. Film ini juga terasa sedikit berbeda dari film-film Woody Allen sebelumnya, but in a good way though. Buktinya Midnight in Paris sukses menjadi tontonan pembuka di Festival Cannes tahun ini dan lumayan sukses secara finansial.

Gil (Owen Wilson) dan Inez (Rachel McAdams) adalah sepasang kekasih yang sedang berlibur ke Paris sekaligus menemani orang tua Inez mengurus bisnis mereka disana. Gil adalah seorangscreenwriter Hollywood yang sukses, namun ia sedang berkutat dengan novel perdana yang menjadi impiannya. Gil selalu menyukai kota Paris, ia menganggap kalau Paris adalah kota yang tepat untuk seniman seperti dirinya. Bahkan, ia memiliki impian untuk tinggal di Paris setelah ia menikah nanti. Ia bahkan tidak keberatan berjalankaki di kota itu pada saat hujan, bahkan Gil merasa itulah saat-saat terbaik yang dinantikannya. Gil juga punya pemikiran bahwa pada masa1920-an pasti sangat asik apabila hidup dan tinggal di Paris, itu merupakan 'golden age' versi Gil.

Suatu malam pada saat Inez pergi ke club dengan teman-temannya, Gil lebih memilih untuk berjalan kaki di sepanjang jalanan Paris menuju hotelnya. Tepat tengah malam, ada sebuah mobil yang berhenti dan mengajaknya untuk bergabung. Tanpa pikir panjang Gil pun ikut dengan orang-orang yang tidak dikenalnya itu. Ketika tiba di sebuah pesta, Gil mengamati keadaan sekitar. Terlihat suasana vintage yang sangat kental, dengan gaya busana dan tata rambut seperti jaman dulu. Namun yang membuat Gil kaget setengah mati adalah ketika ia disana berkenalan dengan nama-nama besar seperti Ernest Hemingway (Corey Stoll), F. Scott Fitzgerald (Tom Hiddleston), Zelda Fitzgerald (Alison Pill), Cole Porter (Yves Heck), Pablo Picasso (Marcial Di Fonzo Bo), Salvator Dali (Adrien Brody), dll. Gil seperti kembali ke masa lalu, masa yang sangat ia impikan. Sejak hari itu, setiap tengah malam ia selalu bertemu dengan 'teman-teman' nostalgianya. Curhat dengan Fitzgerald, berkonsultasi tentang novel dengan Hemingway, mendapat petuah hidup dari Dali, sampai melihat langsung Picasso melukis.

Saya menonton Midnight in Paris tanpa mengetahui jalan ceritanya sama sekali. Saya belum membaca sinopsis dan tidak memiliki bayangan apapun tentang isi film ini. Terus terang saya tertarik sekali dengan judul dan posternya, namun entah mungkin karena pemeran utamanya adalah Owen Wilson, saya kurang begitu tertarik. Namun ternyata perlu saya akui kalau Owen Wilson adalah pilihan yang tepat sebagai Gil, ia membawakan karakter Gil dengan sangat natural. Minggu lalu saya memutuskan untuk mencoba menonton film ini karena faktor 'Paris' yang membuat penasaran dan nama besar Woody Allen disana. Olala..ternyata saya sangat menyukai ide cerita yang diangkat Woody dalam film ini! Terkadang nostalgia memang membawa perasaan menyenangkan tersendiri. Melihat karakter Gil yang sedang bernostalgia ke masa-masa golden age-nya, saya sepertinya juga merasa excited sendiri. Ada sisi menggelitik tersendiri ketika melihat karakter-karakter besar seperti Hemingway, Fitzgerald, Dali, Picasso, Porter, dll 'dihidupkan' kembali.

Kehadiran nama-nama yang sudar familiar di daftar pemeran pendukung juga membuat film ini semakin menarik. Marion Cotillard juga sukses mencuri perhatian dalam film ini. She is so-super-duper pretty! Latar belakang kota Paris dengan bentuk bangunan-bangunan yang menurut saya romantis itu sangat pas dengan tema nostalgia, apalagi didukung dengan pilihan-pilihan soundtrack yang sempurna. Saya juga suka dengan ending yang dipilih oleh Woody. Saya merasa kalau pada ujungnya nanti, dalam situasi apapun yang sedang kita alami, kita memang harus mengikuti kata hati (but use a little bit of your brain too, of course!). Semua ilusi atau apapun yang sedang dialami oleh karakter Gil sebenarnya merupakan jeritan hatinya selama ini, fantasi yang dijalaninya beberapa waktu terakhir di Paris menurut saya adalah refleksi dan komunikasi yang sedang berusaha ia keluarkan. Dengan berfantasi seperti itu Gil mendapatkan ketenangan dan kehadiran tokoh-tokoh favoritnya itu juga membuatnya lebih percaya diri dengan keputusan yang akan diambilnya. Midnight in Paris adalah salah satu film favorit saya tahun ini! VoilĂ ! :) Ngomong-ngomong kapan yaa saya bisa berkunjung ke kota Paris? Hmm.. *ngarep* hahahaha..





+ komentar + 12 komentar

November 1, 2011 at 10:25 AM

gak dicompare sama "you will meet a tall dark stranger" gab?

Terimakasih catatan dapur dua istri atas Komentarnya di REVIEW: MIDNIGHT IN PARIS
November 1, 2011 at 11:21 PM

review yang menggiurkan! gue udah ngincer film ini sejak lama, tapi mau bersabar dulu sampai keluar di bioskop indonesia. kalau engga keluar juga, langsung download! btw salam kenal dari tiketbioskop.blogspot.com!

Terimakasih timo atas Komentarnya di REVIEW: MIDNIGHT IN PARIS
November 2, 2011 at 5:45 PM

@ catatan dapur dua istri: Nahh..itu gue belom nonton! Hahaha.. Soon deh.

@ timo: Thanks! Main koq nanti di Blitzmegaplex. Cuma emang gue dah ga sabar aja. :p

November 14, 2011 at 5:58 PM

Review yang begitu menggoda untuk segera menontonnya. Thanx a lot :)

Terimakasih Outbound Games atas Komentarnya di REVIEW: MIDNIGHT IN PARIS
November 18, 2011 at 1:58 PM

wah kayanya seru nih!
tapi belum muncul di indonesia ya???
premiernya kapan nih???

Terimakasih cara optimasi atas Komentarnya di REVIEW: MIDNIGHT IN PARIS
November 18, 2011 at 9:37 PM

romantis nih klo ditonton ma cwe

Terimakasih ijobunglon atas Komentarnya di REVIEW: MIDNIGHT IN PARIS
November 23, 2011 at 10:51 AM

Kebetulan memang seneng nonton film yang diperanin Woody Allen,,khas dia ngomong itu,,yg bikin inget setiap penonton,,Recomended Film nih..

Terimakasih Doni Punya Blog atas Komentarnya di REVIEW: MIDNIGHT IN PARIS
December 1, 2011 at 5:33 PM

itu lata belakang cover filmnya "scary night" van gogh ya?

Terimakasih wisata indonesia atas Komentarnya di REVIEW: MIDNIGHT IN PARIS
March 14, 2012 at 2:41 PM

bagus sekali,,,,,
yg baca comment ini ..
kalau berminat mau kulia ini alamat websitenya,,
silakan di kunjungi,,,,,,,
terima kasih....

Terimakasih alexa atas Komentarnya di REVIEW: MIDNIGHT IN PARIS
Anonymous
June 16, 2013 at 5:35 PM

bener bgt Paris itu kota yang super ROMANTIS <3
sayang,gw ga suka sama endingnya yg menurut gw ga jelas. apa lg yah (udh lama nntonnya jd lupa ^^).
but, asik dah blognya,,

Terimakasih Anonymous atas Komentarnya di REVIEW: MIDNIGHT IN PARIS
December 11, 2014 at 2:17 AM

Film ini adalah objek skripsiku :) Makasih infonya kawan..

Terimakasih indikatze indriyaen atas Komentarnya di REVIEW: MIDNIGHT IN PARIS

Post a Comment